Ciri-Ciri Bayi Besar Dalam Kandungan, Ibu Hamil Perlu Tahu!

Ciri-Ciri Bayi Besar Dalam Kandungan, Ibu Hamil Perlu Tahu!

Saat hamil, Mama memantau tumbuh kembang janin. Termasuk berat janin. Janin yang terlalu besar dapat mempersulit persalinan pervaginam dan membuat bayi berisiko mengalami cedera saat lahir. Selain itu, jika berat janin terlalu besar, ia berisiko lebih tinggi mengalami gangguan kesehatan setelah lahir.

Kondisi janin yang terlalu besar dikenal dengan sebutan makrosomia janin. Ini adalah kondisi ketika janin lebih berat sekitar 10% dari rata-rata di tiap usia kehamilan.

Karena kondisi ini dapat membahayakan janin dan mama, maka sangat penting untuk mengetahui ciri-ciri bayi besar dalam kandungan. Rangkuman informasinya bisa Mama simak pada ulasan Popmama.com berikut ini.

Ciri-Ciri Bayi Besar Dalam Kandungan

Bayi besar dalam kandungan mungkin sulit terlihat secara fisik, Ma. Namun dokter dapat memeriksanya lewat USG. Dalam beberapa kasus, beberapa ciri fisik berikut menunjukkan janin besar dalam kandungan, yaitu:

  • Fundus lebih tinggi dari rata-rata. Selama kunjungan prenatal, dokter biasanya akan mengukur tinggi fundus Mama. Tinggi fundus adalah jarak dari bagian atas rahim ke tulang kemaluan. Tinggi fundus yang lebih besar dari perkiraan bisa menjadi tanda makrosomia janin.
  • Cairan ketuban berlebihan (polihidramnion). Memiliki terlalu banyak cairan ketuban mungkin merupakan tanda bahwa janin lebih besar dari rata-rata. Jumlah cairan ketuban mencerminkan keluaran urine janin. Dan janin yang lebih besar menghasilkan lebih banyak urine.

Penyebab Janin Besar Dalam Kandungan

Faktor genetik dan kondisi Mama seperti obesitas atau diabetes dapat menyebabkan makrosomia pada janin. Dalam kasus yang jarang, janin mungkin mempunyai kondisi medis yang membuatnya tumbuh lebih cepat dan lebih besar.

Terkadang tidak diketahui apa yang menyebabkan bayi berukuran lebih besar dari rata-rata.

Banyak faktor yang dapat meningkatkan risiko terjadinya makrosomia janin. Beberapa dapat Mama kendalikan, namun ada pula yang tidak dapat Mama kendalikan.

Berikut beberapa penyebab janin besar dalam kandungan:

  • Mama menderita diabetes.Makrosomia janin lebih mungkin terjadi jika Mama menderita diabetes sebelum kehamilan (diabetes pra-gestasional) atau jika Mama menderita diabetes selama kehamilan (diabetes gestasional). Jika diabetes tidak terkontrol dengan baik, kemungkinan besar janin akan memiliki bahu yang lebih besar dan jumlah lemak tubuh yang lebih banyak dibandingkan janin yang ibunya tidak menderita diabetes.
  • Riwayat makrosomia janin. Jika sebelumnya Mama pernah melahirkan bayi berukuran besar, Mama berisiko lebih tinggi untuk melahirkan bayi berukuran besar lagi.
  • Obesitas. Makrosomia janin lebih mungkin terjadi jika Mama mengalami obesitas. Pertambahan berat badan yang berlebihan selama kehamilan. Menambah berat badan terlalu banyak selama kehamilan meningkatkan risiko makrosomia janin.
  • Hamil bayi laki-laki. Bayi laki-laki biasanya memiliki berat sedikit lebih banyak dibandingkan bayi perempuan. Kebanyakan bayi yang beratnya lebih dari 9 pon, 15 ons (4.500 gram) adalah laki-laki.
  • Melewati hari perkiraan lahir. Jika kehamilan Mama berlanjut lebih dari 2 minggu setelah hari perkiraan lahir, bayi berisiko lebih tinggi mengalami makrosomia.
  • Usia mama.Ibu hamil yang berusia lebih dari 35 tahun lebih mungkin memiliki bayi yang didiagnosis menderita makrosomia.

Makrosomia janin lebih mungkin disebabkan oleh diabetes ibu, obesitas, atau penambahan berat badan selama kehamilan dibandingkan penyebab lainnya. Jika faktor risiko ini tidak ada dan dicurigai adanya makrosomia janin, kemungkinan janin mengalami kondisi medis langka yang memengaruhi pertumbuhannya.

Jika dicurigai adanya kondisi medis langka, dokter mungkin merekomendasikan tes diagnostik prenatal dan mungkin kunjungan ke konselor genetik, tergantung pada hasil tesnya.

Makrosomia janin menimbulkan risiko kesehatan bagi Mama dan janin – baik selama kehamilan maupun setelah melahirkan.

Komplikasi Janin Besar Dalam Kandungan bagi Ibu Hamil

Kemungkinan komplikasi janin besar dalam kandungan bagi ibu hamil antara lain:

  • Masalah persalinan. Makrosomia janin dapat menyebabkan bayi terjepit di jalan lahir (distosia bahu), mengalami cedera saat lahir, atau memerlukan penggunaan forsep atau alat vakum selama persalinan (operatif persalinan pervaginam). Terkadang diperlukan operasi caesar.
  • Laserasi saluran genital. Saat melahirkan, makrosomia janin dapat menyebabkan bayi melukai jalan lahir – seperti robeknya jaringan vagina dan otot antara vagina dan anus (otot perineum).
  • Pendarahan setelah melahirkan.Makrosomia janin meningkatkan risiko otot rahim tidak berkontraksi dengan baik setelah melahirkan (atonia uteri). Hal ini berpotensi menyebabkan pendarahan serius setelah melahirkan.
  • Ruptur rahim. Jika Mama pernah menjalani operasi caesar atau operasi rahim besar sebelumnya, makrosomia janin meningkatkan risiko pecahnya rahim selama persalinan – komplikasi yang jarang namun serius di mana rahim robek di sepanjang garis bekas luka akibat operasi caesar atau operasi rahim lainnya. Operasi caesar darurat diperlukan untuk mencegah komplikasi yang mengancam jiwa.

Komplikasi Kelebihan Berat Badan bagi Bayi

Kemungkinan komplikasi pada janin yang beratnya berlebih termasuk:

  • Kadar gula darah lebih rendah dari normal. Janin yang didiagnosis menderita makrosomia kemungkinan besar akan lahir dengan kadar gula darah lebih rendah dari normal.

  • Obesitas pada masa kanak-kanak.Penelitian menunjukkan bahwa risiko obesitas pada masa kanak-kanak meningkat seiring dengan meningkatnya berat badan lahir.

  • Sindrom metabolik.Jika janin didiagnosis menderita makrosomia, ia berisiko mengalami sindrom metabolik selama masa kanak-kanak. Sindrom metabolik adalah sekelompok kondisi – peningkatan tekanan darah, kadar gula darah tinggi, kelebihan lemak tubuh di sekitar pinggang, dan kadar kolesterol abnormal – yang terjadi bersamaan sehingga meningkatkan risiko penyakit jantung, stroke, dan diabetes. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan apakah efek ini dapat meningkatkan risiko diabetes pada orang dewasa, obesitas, dan penyakit jantung.

Apakah yang Harus Dilakukan untuk Mencegah Berat Janin Terlalu Besar?

Mama mungkin tidak dapat mencegah makrosomia janin, namun Mama dapat meningkatkan kehamilan yang sehat. Penelitian menunjukkan bahwa berolahraga selama kehamilan dan mengonsumsi makanan rendah glisemik dapat menurunkan risiko makrosomia.

Berikut beberapa hal yang bisa Mama lakukan untuk memiliki kehamilan yang sehat:

  • Jadwalkan janji temu prakonsepsi. Jika Mama sedang mempertimbangkan untuk hamil, bicarakan dengan dokter. Jika Mama mengalami obesitas, Mama mungkin juga akan dirujuk ke penyedia layanan kesehatan lain – seperti ahli diet atau spesialis obesitas – yang dapat membantu Mama mencapai berat badan yang sehat sebelum hamil.
  • Pantau berat badan selama kehamilan. Menambah berat badan dalam jumlah yang sehat selama kehamilan dapat mendukung pertumbuhan dan perkembangan janin.
  • Kelola diabetes.Jika Mama menderita diabetes sebelum hamil atau jika Mama menderita diabetes gestasional, konsultasikan dengan dokter untuk menangani kondisi tersebut. Mengontrol kadar gula darah adalah cara terbaik untuk mencegah komplikasi, termasuk makrosomia janin.
  • Aktif bergerak. Ikuti rekomendasi dokter untuk aktivitas fisik yang aman selama kehamilan.

Itu penjelasan tentang ciri-ciri bayi besar dalam kandungan. Kondisi ini dapat meningkatkan risiko kesehatan bagi ibu hamil dan janin, Ma.

Oleh karena itu, Mama dapat mencegahnya dengan melakukan pemeriksaan kehamilan rutin. Dokter akan memantau perkembangan janin dan melakukan tindakan bila terjadi hal yang tidak diharapkan.

Semoga kehamilannya berjalan dengan lancar, Ma!

Baca juga:

  • https://www.msn.com/id-id/berita/other/ciri-ciri-bayi-besar-dalam-kandungan-ibu-hamil-perlu-tahu/ar-AA1o7l76?ocid=00000000

Related

Perlu Tahu, Begini Cara Mengoperasikan Mobil Matik Di Tanjakan

Perlu Tahu, Begini Cara Mengoperasikan Mobil Matik Di Tanjakan

Berita
10 Kebiasaan Orang Sulit Kaya Menurut Warren Buffet

10 Kebiasaan Orang Sulit Kaya Menurut Warren Buffet

Berita
7 Rekomendasi Film Bergenre Sci-fi Terbaik Abad Ini

7 Rekomendasi Film Bergenre Sci-fi Terbaik Abad Ini

Berita
Momen Anies Baswedan Sembelih Sapi Kurban Sendiri di Lebak Bulus

Momen Anies Baswedan Sembelih Sapi Kurban Sendiri di Lebak Bulus

Berita
Modifikasi Suzuki Jimny ala JDM, Cukup Ganti Pelek dan Ban

Modifikasi Suzuki Jimny ala JDM, Cukup Ganti Pelek dan Ban

Berita
Bursa Asia Turun Pagi Ini, Kekhawatiran Politik Prancis Memanas

Bursa Asia Turun Pagi Ini, Kekhawatiran Politik Prancis Memanas

Berita
8 Rekomendasi AI Selain ChatGPT yang Bisa Jadi Alternatif

8 Rekomendasi AI Selain ChatGPT yang Bisa Jadi Alternatif

Berita
Perilaku Pasangan yang Tidak Ingin Kehilangan Anda

Perilaku Pasangan yang Tidak Ingin Kehilangan Anda

Berita